Allah telah menurunkan Al Qur’an dengan begitu lengkap. Dan penjelasan dari kitabullah tersebut bisa ditemukan dalam hadits nabi. Maka dari situ cukup jelas bagi kaum muslim bahwa hidup di dunia dalam mencari solusi segala permasalahan ada pada seperangkat aturan yang bernama syariat Islam. Mulai dari hal kenegaraan, petujuk dalam mendidik anak perempuan ataupun laki-laki sampai pada hal mendasar bagi manusia yaitu berpakaian. Dalam hal ini pembahasannya adalah pakaian wanita yaitu jilbab dan khimar.

Jilbab dan khimar
Wajah bukan termasuk aurat wanita dalam Islam. Sumber Unsplash

Pengertian Aurat

Aurat sendiri mengandung pengertian yaitu bagian tubuh yang tidak boleh ditampakkan kepada pandangan orang lain. Dalam hal ini untuk wanita adalah seluruh tubuh kecuali bagian muka dan telapak tangan. Sedamgkan untuk pria adalah antara pusar dan lutut. Jika melanggar dengan ketentuan ini maka sama halnya melanggar hukum syara’ sehingga memiliki beban dosa disisi Allah.

Dalam hal berpakaian tentu harus memperhatikan kaidah hukum syara’ sehingga sebisa mungkin menghindari menumpuknya dosa. Baik dalam lingkungan sehari-hari atau bahkan dalam bentuk gambar atau foto mempelai pria dalam undangan maka dalam hal berpakaian tetap harus sesuai dengan apa yang telah di tentukan oleh Allah dan RasulNya yakni menutup aurat.

Dalil perintah menutup aurat wanita dengan jilbab dan khimar

Menutup aurat hukumnya adalah wajib sebagaimana kesepakatan para ulama. Berdasarkan firman Allâh Azza wa Jalla:

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آبَائِهِنَّ أَوْ آبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَىٰ عَوْرَاتِ النِّسَاءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Katakanlah kepada orang laki–laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allâh maha mengatahui apa yang mereka perbuat.” Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera–putera mereka, atau putera–putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allâh, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS an-Nur :31)

Dan Allâh Azza wa Jalla juga memerintahkan kepada istri-istri nabi dan wanita beriman untuk menutup aurat mereka sebagaimana firman-Nya :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ۚ ذَٰلِكَ أَدْنَىٰ أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang Mukmin, “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka !” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allâh adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS al-Ahzâb :59)

Dari kedua ayat Al Quran tersebut maka akan didapati tatacara menutup aurat bagi wanita dengan menggunakan pakaian yang sudah ditentukan oleh ayat tersebut yaitu sebagai berikut:

Kerudung panjang atau khimar

Khimar adalah kain yang dikerudungkan ke kepala dengan menyisakan bagian wajah atau muka agar terlihat. Selain itu kain yang dijadikan kerudung juga harus terjulur sampai menutupi dada.

Jilbab

Merupakan pakaian gamis panjang yang menutup seluruh tubuh dari leher sampai mendekati tanah. Ketentuan lainnya adalah longgar sehingga tidak menampakkan lekuk tubuh dan juga tidak transparan.

Sedangkan wanita yang tidak menutup auratnya di ancam tidak akan mencium bau surga sebagaimana yang di riwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiyallahu anhu beliau berkata :

Jilbab dan Khimar
Pakaian wanita adalah tertutup semua kecuali wajah dan telapak tangan. Sumber Unsplash

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا، قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مَائِلَاتٌ مُمِيلَاتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَمْثَالِ أَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ، لَا يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيحَهَا، وَإِنَّ رِيحَهَا لَتُوجَدُ مِنْ مَسِيْرةٍ كَذَا وَكَذَا

Rasûlullah bersabda, “Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: (yang pertama adalah) Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan (yang kedua adalah) para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berpaling dari ketaatan dan mengajak lainnya untuk mengikuti mereka, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim, no. 2128)

Itulah penjelasan mengenai jilbab dan khimar untuk menutup aurat wanita. Jangan lupa melihat artikel lainnya di website Undangan Digital Jogja.